• Emergency
  • 150 108
  • Chatbot

Penyakit Limfoma: Gejala, Mencegah dan Mengobati

Penyakit Limfoma Gejala, Mencegah dan Mengobati

Kanker adalah penyakit yang hingga kini belum ada obat penyembuhnya. Itu sebabnya masyarakat perlu selalu waspada terhadap risiko penyakit ini. Kanker terjadi ketika ada pertumbuhan sel abnormal secara tak terkendali di dalam tubuh. Penyakit limfoma adalah salah satu jenis kanker yang membutuhkan perhatian karena berhubungan langsung dengan sistem kekebalan tubuh.

 

buat jani dokter primaya

Mengenal Penyakit Limfoma

Penyakit limfoma adalah kanker yang berkembang dalam sel darah putih (limfosit) pada sistem limfatik. Sistem limfatik sebagai bagian dari sistem imun tubuh terdiri atas jaringan kanal kecil yang mirip dengan pembuluh darah. Kanal-kanal ini menjadi jalur sirkulasi cairan getah bening, nodus/kelenjar getah bening, sumsum tulang, dan beberapa organ lain, termasuk limpa. Semua organ ini terdiri atas limfosit.

Penyakit limfoma juga sering disebut kanker kelenjar getah bening. Terdapat dua jenis limfoma, yakni Hodgkin (HL) dan non-Hodgkin (NHL). Ada sejumlah perbedaan limfoma Hodgkin dan non-Hodgkin. Salah satu perbedaan yang menentukan adalah pada pasien limfoma Hodgkin ditemukan sel Reed-Sternberg dalam biopsi atau pemeriksaan sampel jaringan kelenjar getah bening. Sedangkan pada pasien limfoma non-Hodgkin tidak. Limfoma Hodgkin alias penyakit Hodgkin jauh lebih jarang terjadi dibanding limfoma non-Hodgkin.

Setiap jenis dan subjenis limfoma bervariasi dalam hal presentasi klinis, penyebaran, strategi perawatan, dan prognosis jangka panjang. Diperlukan penanganan oleh tim dokter dan perawat yang komplet dan berbagai prosedur medis yang untuk merawat pasien penyakit limfoma.

 

Gejala

Gejala penyakit limfoma seringkali tidak spesifik dan mirip dengan penyakit lain yang lebih ringan. Tanda peringatan limfoma kerap tak terasa dan bisa hingga berbulan-bulan kemudian pasien merasa ada yang salah dalam tubuhnya. Gejala yang paling umum muncul adalah pembengkakan kelenjar getah bening yang ditandai dengan adanya benjolan di ketiak, leher, wajah, atau selangkangan. Gejala lainnya termasuk:

  • Demam
  • Berkeringat di malam hari
  • Kehilangan selera makan
  • Gatal-gatal
  • Napas pendek
  • Penurunan berat badan tanpa penyebab jelas
  • Kelelahan terus-menerus
  • Nyeri di bagian perut
  • Perut membengkak
  • Merasa kenyang walau baru makan sedikit
  • Batuk-batuk

 

Penyebab

Para pakar belum dapat menyimpulkan penyebab penyakit limfoma secara pasti. Namun ada beberapa faktor yang diduga kuat bisa meningkatkan risiko terkena kanker kelenjar getah bening ini, seperti:

  • Paparan radiasi atau zat kimia tertentu dari industri pabrik dan pertanian
  • Memiliki masalah sistem kekebalan tubuh, seperti pasien HIV
  • Punya orang tua atau saudara yang memiliki penyakit limfoma
  • Berusia tua
  • Infeksi tertentu, misalnya virus Epstein-Barr dan bakteri Helicobacter pylori yang dikaitkan dengan limfoma
  • Obesitas
  • Banyak konsumsi lemak, daging, serta susu dan turunannya
  • Efek perawatan kanker lain dengan radiasi dan kemoterapi
Baca Juga:  Solusi Penanganan Batu Empedu Tanpa Operasi Dengan ERCP

 

Cara Dokter Mendiagnosis Penyakit Limfoma

Dokter mendiagnosis penyakit limfoma dengan melakukan pemeriksaan gejala, fisik, serta riwayat kesehatan. Adapun tes yang dijalankan untuk menguatkan diagnosis cairan dan jaringan antara lain:

  • Biopsi kelenjar getah bening dan sumsum tulang dengan cara mengambil sampelnya lewat prosedur bedah untuk kemudian diperiksa di laboratorium.
  • Tes darah untuk menghitung jumlah sel darah putih, sel darah merah, dan trombosit yang biasanya menurun ketika kanker kelenjar getah bening menyebar hingga sumsum tulang.
  • Pungsi lumbal (lumbar puncture) untuk mengambil sedikit cairan serebrospinal (cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang) untuk kemudian dianalisis guna mengecek keberadaan sel limfoma.
  • Pemindaian sinar-X pada dada untuk mencari kelenjar getah bening yang membesar.
  • Pemindaian tomografi terkomputasi (CT scan) atau pencitraan resonansi magnetik (MRI) pada tubuh untuk mendeteksi pembesaran kelenjar getah bening atau organ dan abnormalitas dalam perut, pinggul, dada, leher, dan kepala.
  • Ultrasonografi (USG) perut untuk memeriksa pembesaran kelenjar getah bening di perut serta melihat kondisi organ perut dan ginjal yang mungkin terkena dampak pembesaran itu.

 

Cara Mengatasi Penyakit Limfoma

Penatalaksanaan  penyakit limfoma didasari jenis dan stadium kanker yang diderita serta umum dan kondisi kesehatan keseluruhan pasien. Pada pasien yang sudah mencapai stadium lanjut tapi pertumbuhan sel kankernya lambat, dokter mungkin akan menyarankan pendekatan wait-and-see alias menunggu dan melihat perkembangan penyakit itu sebelum menetapkan prosedur perawatan.

Jika pasien dinyatakan butuh perawatan, berikut ini biasanya beberapa cara yang dipakai:

  • Kemoterapi lewat pemberian obat-obatan kanker per oral atau injeksi.
  • Terapi radiasi untuk mengecilkan tumor dan membunuh sel kanker, sering dikombinasikan dengan kemoterapi sebagai metode perawatan yang utama.
  • Terapi antibodi monoklonal yang dengan target sel kanker melalui mekanisme sistem antibodi alami tubuh.
  • Radioimunoterapi yang merupakan perpaduan terapi antibodi monoklonal dengan penggunaan material radioaktif untuk mematikan sel kanker.
  • Terapi biologis lewat pembentukan zat tertentu secara alami atau lewat laboratorium untuk membantu pertahanan tubuh terhadap kanker.
  • Transplantasi sel punca untuk menggantikan sumsum tulang pasien yang terkena kanker dengan sel punca milik sendiri yang masih sehat atau sel dari donor guna menumbuhukan sumsum tulang baru.
Baca Juga:  Badan Terasa Pegal Tanda Penyakit Apa?

 

Komplikasi

Penyakit limfoma membuat sistem pertahanan tubuh lemah dan bisa berujung pada berbagai komplikasi serius dalam jangka panjang. Tubuh akan lebih mudah terkena infeksi karena sistem imun melemah. Komplikasi juga bisa terjadi akibat perawatan kanker. Misalnya obat-obatan kemoterapi dapat memicu perkembangan penyakit yang berkaitan dengan pertambahan usia, seperti:

  • Penyakit jantung
  • Gangguan hormon
  • Infertilitas atau kemandulan
  • Kanker sekunder, termasuk leukemia, yang merupakan salah satu penyebab utama kematian pasien limfoma

 

Pencegahan

Tidak ada cara yang terbukti dapat mencegah penyakit limfoma karena penyebabnya tak diketahui. Meski begitu, ada langkah tertentu yang dapat menurunkan risiko terkena kanker kelenjar getah bening, seperti:

  • Menghindari kegiatan yang bisa meningkatkan peluang terkena infeksi HIV/AIDS
  • Semaksimal mungkin berupaya menghindari paparan radiasi, misalnya dengan mengenakan alat perlindungan diri yang layak
  • Berhenti merokok
  • Menjaga berat badan sehat

 

Kapan Harus ke Dokter?

Penyakit limfoma sering muncul tanpa gejala terutama pada stadium awal. Bila Anda merasakan ada gejala klinis di sertai benjolan kelenjar getah bening, segera datangi dokter untuk menjalani pemeriksaan.

 

Narasumber

dr. Femiko Marauli Natalya Sitohang, Sp.PD-KHOM, FINASIM

Dokter Spesialis Penyakit Dalam

Primaya Hospital Bekasi Barat

Referensi:

  • Lymphoma. https://www.cancer.org/cancer/lymphoma.html. Diakses 1 November 2022
  • Lymphoma—Patient Version. https://www.cancer.gov/types/lymphoma. Diakses 1 November 2022
  • Lymphoma: A Group of Blood Cancers That Develop in The Lymphatic System. https://www.lls.org/lymphoma. Diakses 1 November 2022
  • Lymphoma. https://bloodcancer.org.uk/understanding-blood-cancer/lymphoma/. Diakses 1 November 2022
  • About Lymphoma. https://lymphoma-action.org.uk/about-lymphoma/what-lymphoma. Diakses 1 November 2022
  • Lymphoma. https://www.radiologyinfo.org/en/info/lymphoma. Diakses 1 November 2022
  • Lymphoma. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK560826/. Diakses 1 November 2022
Bagikan ke :

Buat Janji Dokter

Promo

Masuk ke Akun Anda dibawah ini

Isi form dibawah ini untuk melakukan pendaftaran

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.