• Contact Center
  • 1500 007
  • Chatbot

Skizofrenia Adalah? Yuk Cek Pengertian, Gejala, & Pengobatannya

Skizofrenia adalah salah satu penyakitmental serius yangdalam medis belum diketahui pasti apa penyebab yang mendasarinya. Kondisi ini memunculkan gejala seperti delusi, halusinasi, hingga gangguan berfikir.

Walaupun dalam suatu referensi diketahui bahwa skizofrenia hanya menyerang < 1%populasi di dunia, namun kondisi ini juga harus mendapatkan perawatan serius. Pasalnya, risikokematian akibatskizofrenia terutama di kalangan anak muda 2-3x lebih tingg DAN MENYEBABKAN BERKURANGNYA KUALITAS HIDUP. Untuk Anda
yang ingin tahu apa itu skizofrenia, yuk simak rinciannya berikut ini.

buat jani dokter primaya

Skizofrenia Adalah?

Skizofrenia adalah

Skizofrenia adalah salah satu jenis gangguan mental serius yangmenyebabkan seseorang mengalami kondisi distorsi realitas. Jadi, penderita kondisi ini akan mengalami masalah pada perasaan, pikiran, hingga perilaku seperti kesulitan membedakan antara khayalan dan kenyataan.

Tentunya, kondisi ini membuatpenderitanya sering dicapsebagai orang gila. Padahal, seseorang pengidap skizofrenia justru butuh lebih banyak perhatian agar kondisi mentalnya dapat lebih stabil.

Apalagi, dalam kasus kronis kondisi ini akan mengakibatkan gangguan aktivitas sehari-hari hingga terjadi bersamaan dengan kondisi penyakitlain. Contohnya diabetes hingga penyakitjantung

Umumnya, penyakitini terjadi secara kronis atau jangka panjang. Jadi, penderita skizofrenia haruslah mendapatkan perawatan rutin seumurhidup. Dengan begitugejala tidak akan bertambah parah dan penderita pun bisa melakukan aktivitas sehari-hari dengan normal.

Penyakit Skizofrenia (Schizophrenia)
Gejala Utama Kesulitan dalam membedakan antara yang nyata dan yang tidak
Dokter Spesialis Dokter spesialis kejiwaan atau psikiater
Penyebab Utama Belum diketahui penyebabnya
Diagnosis Pemeriksaan fisik, terapi konseling, sesi psikoterapi, wawancara medis, dan cek tahap lanjut
Faktor Risiko Keturunan, penyalahgunaan obat-obatan
Pengobatan Pemberian obat-obatan farmakologi sesuai ketentuan dokter, terapi psikologis
Pencegahan Hindari faktor risiko

Faktor Risiko

Skizofrenia adalah

MenurutWHO, bahwa kondisi ini memengaruhi kurang lebih 20 juta orangdi seluruh dunia. Dibandingkan orangnormal, penderita penyakitini memiliki risiko potensi meninggal lebih awal 2-3x lipatnya. Terutama untuk usia muda atau mereka penderita penyakitdiabetes dan penyakitjantung.

Baca Juga:  Halusinasi: Tanda Gejala dan Tips Mengatasinya

Terdapat beberapa faktor risiko yang mengakibatkan seseorang berpotensi terkena penyakitini. Berikut ini beberapa di antaranya:

  • Riwayat keluarga dengan penyakit yang sama
  • Penyalahgunaan obat-obatan NAPSA  
  • Infeksi virus
  • Psikodinamika dalam keluarga ( Mudah emosi, cemas berlebihan, sangat protektif, terlalu ikut campur dan sangat peneritik

Jenis-Jenis Skizofrenia

Bila dibagi berdasarkan gejalanya, maka kondisi ini memiliki beberapa jenis seperti halnya:

  • Skizofreniaparanoid. Jenis skrizofrenia yangditandai dengan halusinasi maupun delusi terhadap suatu ketakutan seperti melihathantu, bisikan suara mengerikan, atau sebagainya.
  • Schizoaffectivedisorder. Gejalanya berupa depresi,mania,hipomania. Berbeda dengan jenis lainnya, kategori ini memiliki gejala gangguan mood di samping delusi.
  • Skizofreniakatatonik. Bisa dikatakan bahwa ini merupakan jenis skizofrenia paling langka. Ciri khasnya yaitu terjadi perubahan perilaku secara mendadak seperti tiba-tiba bicara sendiri hingga tiba-tiba diam tak bergerak sama sekali.
  • Skizofrenia tak terdiferensiasi. Yaitu kondisi yangbukan tergolongsalah satu dari ketiga jenis skizofrenia di atas. Gejalanya umumnya tidak banyak bicara, bingung, dan paranoid.

Penyebab

Hingga kini, para peneliti belum tahu pasti apa saja penyebabskizofrenia. Namun, ada beberapa hal yangdiyakini menjadi penyebabschizophrenia meliputi beberapa hal berikut ini:

  • Faktorgenetik atau riwayat keturunan keluarga
  • Perbedaan struktur sistem saraf pusatdan stukturotak
  • Masalah keseimbangan zatdi otak (dopamin dan glutamat)
  • Faktor lingkungan seperti inveksi virus
  • Lingkungan penuh tekanan dan stres
  • Kekurangan nutrisi saatmasih dalam kandungan
  • Penyalahgunaan obat terlarang narkotika
  • Menderita penyakit autoimun

Gejala Skizofrenia

Tiap orang punya gejala yang berbeda-beda. Apabila kondisinya semakin parah, maka gejalanya pun akan semakin parah. Ini dia beberapa gejala yang paling umum dari para penderita penyakit skizofrenia:

  • Halusinasi
  • Delusi (waham)
  • Gangguan kognitif
  • Pikiran kacau
  • Gerakan tak teratur
  • Ucapan sulit dikenali
  • Kehilangan motivasi hidup
  • Sulit konsentrasi
  • Masalah bersosialisasi
  • Apatis
  • Buruk dalam emosi
  • Mudah tersinggung
  • Kesulitan tidur
  • Gangguan pengambilan keputusan
  • Gangguan ekspresi wajah
  • Isolasi diri
Baca Juga:  Kenali Tanda Seseorang Ingin Bunuh Diri dan Cara Mencegahnya - Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia 10 September 2022 - Creating Hope Through Action

Diagnosis

Dalam mendiagnosis skizofrenia, dokter umumnya kerap melakukan beberapa langkah-langkah sebagai berikut:

  • Cek riwayat medis
  • Wawancara medis
  • Pemeriksaan fisik
  • Evaluasi kejiwaan
  • Pemeriksaan darah lengkap
  • Tes pencitraan

Pencegahan Schizophrenia

Karena penyebabyangmendasarinya belum jelas, maka pencegahan terhadap schizophrenia pun masih belum dapatdipastikan. Namun Anda bisa melakukan beberapa hal untuk menekan faktor risiko seperti:

  • Menghindari penyalahgunaan obat-obatan di usia muda
  • Melakukan terapi psikologis jika merasakan keanehan pada mental Anda
  • Segera periksakan diri bila terkena infeksi virus, terutama pada masa kehamilan

Pengobatan Skizofrenia

Penderita schizophrenia dapatmelakukan pengobatan rutin ke psikolog maupun psikiater. Apabila kondisinya sudah terlalu parah, maka Anda dapatmelakukan pengobatan di rumah sakitjiwa. Untuk jenis pengobatan yangkerap dokterlakukan meliputi:

  • Pengobatan psikososial: dengan terapi psikologis dan sosial seperti halnya terapi perilaku kognitif (cognitive behavioral therapy/CBT).
  • Terapi obat-obatan: pemberian antipsikotik sebagai obat skizofrenia juga kerap diberikan oleh dokter dengan tambahan obat anti anxiety dan antidepresan.

Beberapa pengobatan mandiri juga dapat dipertimbangkan nseperti:

  • Berpartisipasi dalam program grup support jika ada
  • Hindari konsumsi alkohol, kafein, dan pola makan tak seimbang
  • Selalu konsultasikan ke  dokter bila ada perasaan ingin bunuh diri
  • Hindari kurang tidur, stres, dan berada di lingkungan penuh stres

Kapan Harus ke Dokter?

Skizofrenia adalah

Kunjungi dokter spesialis kejiwaan atau psikiaterapabila Anda mengalami gejala skizofrenia yang muncul. Dengan segera memeriksakan diri saatgejala awal muncul, maka proses kesembuhan dapat lebih optimal.

Narasumber:

dr Veronika Suwono, Sp . KJ

Spesialis Kedokteran Jiwa

Primaya Hospital Makassar

Referensi:

  • Schizophrenia – Symptoms and causes. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/schizophrenia/symptoms-causes/syc-20354443. Diakses pada 24 Februari 2024.
  • Schizophrenia. https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/schizophrenia. Diakses pada 24 Februari 2024.
  • Types of schizophrenia. https://mentalhealth-uk.org/help-and-information/conditions/schizophrenia/types-of-schizophrenia/. Diakses pada 24 Februari 2024.
  • What Are the 4 Types of Schizophrenia. https://health.clevelandclinic.org/what-are-the-4-types-of-schizophrenia-and-how-can-they-affect-you/. Diakses pada 24 Februari 2024.
Share to :

Buat Janji Dokter

Promo

Login to your account below

Fill the forms bellow to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.